Salah Kaprah di bulan Ramadhan

Banyak orang yang bilang bahwa Ramadhan diartikan sebagai bulan yang suci, padahal sebenarnya Ramadhan adalah bulan yang penuh kemuliaan, penuh berkah dan maghfirah (keampunan). OK, ga terlalu masalah..

Tapi yang sebenarnya pengen saya bahas disini adalah tradisi ngabuburit dan buka bersama (sebelumnya maaf ya, bukan maksud untuk menggurui..^^v).

Banyak yang ngisi waktu menunggu buka pake istilah ngabuburit. Tapi ngabuburitnya kayak apa sih…

Hmm..ternyata banyak yang ngisi waktu menunggu berbuka dengan jalan-jalan, belanja di mall, ngrumpi bareng teman, nonton TV, atau tidur seharian. Nah lho, tau ga sih kalo kayak gitu ada manfaatnya tidak? Dapat pahala Ramadhan tidak? Tentu saja belum tentu iya jawabannya. Jalan-jalan atau belanja di mall bisa saja diganti dengan tadarus Al Qur’an. Targetkan selama Ramadhan harus khatam Al Qur’an berapa kali (Inget, satu hurfu  saja dah 10 pahala lho…! Apalagi pahala di bulan Ramadhan itu berkali-kali lipatnya ibadah di hari-hari biasa selain Ramadhan,,). Trus kalo ngabuburit dengan cara ngobrol bareng teman, bisa-bisa malah jadi ghibah (ngomongin orang). Bukannya dapat pahala tapi malah dapet dosa. Orang yang menggosip tu oleh Rasul dikatakan seperti memakan bangkai saudaranya sendiri. Makan bangkai saudaranya sendiri aja ga mau… OK lah, kalau begitu yuk sama2 memperbaiki diri di bulan Ramadhan ini, supaya nanti seusai Ramadhan kita bisa “LULUS” ujian bulan RamadhanNya dengan predikat “sangat memuaskan” dan bisa mengantar kita menjadi manusia yang lebih baik untuk selanjutnya.

Oya, satu lagi. Berbuka puasa bareng2 ga masalah. Asalkan…1) Niat buber-nya jangan buat pesta makan2 tapi buat memperat tali silaturahmi, 2) Jangan makan berlebihan, tetapi secukupnya, 3) Jangan berbuka terlalu lama supaya tidak ketinggalan sholat Maghrib. Nah lho, mumpung masih kumpul2, ajaklah ke dalam kebaikan. Ngajak sholat Maghrib berjama’ah kan lebih indah..) Udah kenyang, udah sholat Maghrib?? Habis itu pulang ya? Tapi jangan lupa sholat terawih  ya… (biasanya nih, mentang-mentang pulangnya jauh, trus gara-gara pas nyampe waktu sholat isya belum nyampe rumah trus pas udah nyampe rumah kecapekan, malah akhirnya ga sholat terawih. (masih mending sih kalo ga sholat terawih tapi sholat Isya’nya tetep dilaksanakan)). Makanya, kalo bisa waktu buber tuh dilanjutkan dengan sholat Maghrib, Isa’ sampai terawihnya. Habis itu baru pulang…!~_^

OK, cukup sekian. Semoga bermanfaat. Amin….

3 Komentar

  1. mampir sebentar boleh ya…
    tuhan, engkau dimana? Tuhan, Engkau dimana? Q.S. 050:016

  2. yesss…setuju!!!

  3. hemm,, ngabuburuit ga bisa di mall??? ga bisa jalan”..
    asalkan kita mendalami apa c yang Allah mau dari kita,,
    boleh saja kok ga harus baca kitab suci (menurut ku loh dan bukan mengurui sharing aja)
    pahala bisa dapet dari mana aja,,
    mgkin saat kita jalan” di mall ada orang miskin atau cacat,, kemudian bagaimana kita menangapinya???
    dengan berjalan sambil lalu seakan” tidak ada apa”???
    \atau menghampiri atau sekedar memberikan uang belanja kita untuk kelangsunga dia hidup???

    hidup itu pilihan..
    apakah kita mau meselami hidup kita seperti ALLAH atau mau jadi robot yang udah diprogram jam segini segini solat trus baca kitab suci dll yang menjadikan bukan dari hati tapi menjadi suatu kebiasaan dan rutinitas saja,,
    share aja,,
    thx yaa,,,


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • [ It’s Me, AENI ]

    Meski hanya sebuah blog yang sederhana, namun dengan niat berbagi dan bertukar informasi tentang dunia Islam, Travelling dan Kriptografi, semoga bisa bermanfaat....

  • Blog Stats

    • 144,162 hits